Yamaha Fino Sporty Hadir dalam Warna Baru, Harga Tidak Naik

Yamaha Fino Sporty Hadir dalam Warna Baru, Harga Tidak Naik

Yamaha mencicil penyegaran untuk produk-produknya. Setelah bulan lalu merilis komposisi warna segar bagi Fino Premium. Kini giliran seri Sporty tampil dalam nuansa baru. Yamaha sepertinya menyesuaikan tampilannya dengan tema colorful tahun ini. Sama seperti saudaranya, harga tetap Rp 18,735 juta OTR Jakarta alias tidak naik dan sudah tersedia di diler-diler.

"Yamaha konsisten memberikan penyegaran produk guna menginspirasi dan memberi semangat bagi konsumen setia, khususnya generasi 125. Salah satunya melalui penyegaran warna baru di Yamaha Fino 125 Sporty. Dengan perpaduan warna dan grafis baru yang atraktif, mendukung tampilan Fino 125 Sporty semakin modern dan stylish. Sehingga sangat sesuai digunakan oleh segala kalangan, khususnya mereka yang kreatif dan tetap ingin tampil stylish saat berkendara," jelas Antonius Widiantoro, Manager Public Relation, PT Yamaha Indonesia Motor Mfg, dalam rilisan persnya.

Fino dibuat tampil cerah. Warna paling dijagokan adalah Classic Tosca. Melihatnya tentu memikat mata, sebab padu padan kelir cukup kontras. Serta diberikan finishing khas skutik retro. Sebagian besar panel bodi dilabur hijau tosca, sampai ke fender depan. Sementara campuran krem diletakkan pada tengah dek,serta plastik di bawah lampu. Tak lupa, paduan hitam tetap ada di area tepian lampu utama, pelek, serta mangkok speedometer. Yang menjadi identitas seri ini.

Retro Grey jadi opsi berikutnya. Tema ini cenderung kontradiktif dengan sebelumnya. Lebih banyak nuansa gelap. Sekujur panel saja didominasi abu-abu glossy. Campuran kelir hanyalah hitam, dengan penempatan persis Classic Tosca. Dan terakhir, Vintage Red, juga memiliki padu padan serupa namun porsi merah retro mengelilingi bodi.

Baca juga: Yamaha Gear 125 Hadir, Mio Series Jadi Tak Menarik?

Yamaha Fino Classic Tosca Yamaha Fino Classic Tosca

Seri Premium sebenarnya tak kalah menarik dari Sporty. Pembaruan kemasan bulan lalu menampilkan wujud atraktif di setiap motor. Tema retro jadi semakin kental. Sesuai konsep yang mereka usung. Meski sayang belum ada pembaruan apapun di sisi teknis.

Rangkaian warna itu adalah Creamy Grey, Black Espresso, serta Glossy Sakura Cooper. Opsi pertama menjadi komposisi paling ekspresif di antara yang lain. Ia pun memiliki nuansa retro lebih kuat sebab didominasi tema warna pastel. Tentu, bagian bodi mayoritas dicat abu-abu pudar. Digabungkan aksen aksen rose gold, atau Yamaha menyebut Glossy Sakura Cooper. Yang lantas berpadu bungkusan jok coklat.

Berikutnya Black Espresso, juga mengandalkan aksen Glossy Sakura Cooper di area yang sama. Hanya saja, dominasi hitam glossy dilabur ke sekeliling panel. Sementara tema White Latte, paling beda sendiri sebab catnya tunggal. Bukan two tone seperti yang lain. Urusan jok, mereka satu irama dengan varian Grande, alias memakai jok coklat.

Cukup disayangkan – walau telah lama tak berganti wujud – munculnya Fino tema baru tak seiring penambahan fitur. Mengingat Scoopy sudah naik kelas dengan segala kecanggihan dan operasi jantung besar. Belum ada update apapun apalagi menyentuh teknis. Padahal secara harga (Varian tinggi) tak bisa dibilang jauh lebih murah dari Scoopy. Malah sedikit bersinggungan.

Yamaha Fino Vintage Red Yamaha Fino Vintage Red

Untung saja terdapat poin menarik dari skutik retro milik pabrik logo garpu tala. Semisal, dari segi jantung pacu. Ini lebih baik dari milik Scoopy, malah boleh dibilang signifikan di kelas entry level. Menggendong amunisi satu silinder 125 cc, menghasilkan output 9,38 Hp/8.000 rpm dan torsi 9,6 Nm/5.500 rpm. Cukup bertenaga.

Di Fino versi Grande – belum dapat penyegaran warna - mesin ini juga berpadu dengan Start Stop System yang berfungsi saat posisi idle selama 5 detik. Hal ini tentu membantu mengefisiensi konsumsi bahan bakar. Mesin besar, dikombinasikan tangki bahan bakar yang sudah besar pula. Ia sanggup menelan 4,2-liter bensin alias setara dengan sang rival.

Nah, perihal fitur menjadi poin kekurangan Fino. Di versi mahal sekalipun, kuncinya konvensional. Hanya berbekal shutter key untuk pengaman. Berbanding jauh dengan Scoopy, yang memiliki anti-theft alarm, malah sekarang disediakan kunci pintar. Barang-barang seperti soket pengisi gawai dan panel instrumen berinformasi lengkap juga masih absen.

Tapi menyoal wujud, tak kalah unik. Garis bodi Fino boleh dibilang lebih ekstrem dari Scoopy. Untuk menyukainya mungkin tak bakal secepat orang saat melihat kompetitor. Namun ketika diperhatikan, sosoknya menyenangkan. Seperti pemakaian mika lampu super besar, serta peletakan instrumen dan fuel gauge dalam kluster terpisah. Sangat retro. Ada karakter tersendiri tercipta dari skutik mungil satu ini.

Baca juga: Komparasi Honda CBR150R Vs Yamaha R15 Vs Suzuki GSX-R 150

Yamaha Fino Retro Grey Yamaha Fino Retro Grey

Strategi Penambahan Warna

Kalau diperhatikan, agenda penambahan warna seharusnya bukanlah hal sulit ketika dirilis berbarengan. Namun melihat pola kali ini, jadwal penambahan warna tampak dipisah-pisah. Bahkan seri Grande yang tertinggi, belum dapat apa-apa. Besar kemungkinan berikutnya adalah dia. Dari cakup pandang kami, boleh jadi strategi ini demi mempertahankan eksistensi dari gempuran keras sang rival.

Ya, agak sulit dipungkiri – dengan harga bersinggungan – pamor Honda Scoopy pasti lebih besar. Rasanya agenda meracik ulang Fino perlu disegerakan jika mau mengimbangi. Pasalnya, Honda benar-benar memperbaharui dengan konsep jauh lebih matang.

Pertama, perihal desain. Honda menerjemahkan nuansa retro lebih kental pada generasi All New Scoopy. Bentuk serba bulat menempel di tubuh. Dari fender, mika stop lamp, samping, hingga lampu utama. Belum lagi ia memancar cahaya lewat lensa proyektor, bukan reflektor. Makin terlihat modern. Selain itu perubahan gurat membuatnya makin proporsional. Plus dikombinasi ban 12 inci khas skuter negeri kaukasia.

Model panel instrumen diubah total. Ada kesamaan konsep memang, yakni memadukan penunjuk analog dan digital. Namun Format angka, grafis dan bentuknya berubah. Layar kecil juga lebih modern, sekaligus mampu menampilkan menu komplet. Ada penambahan informasi yang cukup krusial. Scoopy generasi baru turut menampilkan konsumsi bahan bakar rata-rata dan real time, membantu pengendara mengetahui perilaku berkendaranya.

Transisi ke rangka eSAF turut berhasil membuat bobot Scoopy berkurang. Tadinya hampir 100 kg, sekarang tipe standar hanya 94 kg dan yang pakai smart key 95 kg. Memang tidak sesignifikan Beat dan Genio yang bisa menahan angka berat di kisaran 89 kg – 90 kg. Tapi rasanya selisih 4 kg pun bakal lumayan terasa. Berikut mestinya punya impresi ketangkasan dan kenyamanan mirip saudara-saudaranya.

Dari mulai lampu LED proyektor, answer back system, soket daya, sampai Idling Stop System (ISS) menjadi perangkat bawaan. Adapun penyempurnaan soket daya. Di dalam konsol kiri, dulu Anda memerlukan konektor untuk bisa mengisi baterai gawai. Kini, keluhan sederhana itu didengar pihak produksi. Dan akhirnya diterjemahkan-lah jenis soket USB, supaya tak repot lagi beli penghubung kabel. Tinggal aplikasikan lewat kabel bawaan ponsel saja.

Khusus varian Fashion dan Sporty baru mendapat remote anti-theft dan answer back system. Kalau menambah beberapa ratus ribu rupiah untuk varian atas, Anda bakal dimanjakan dengan sistem kunci pintar. Jenisnya sama persis dengan milik Vario 150. Alias tinggal mengaktifkan kenop untuk menyalakan mesin, sementara kunci bisa dikantongi.

Harus diakui, meski berubah jantung pacunya tapi Scoopy tak lebih hebat dari Fino. Ia mengambil basis Genio, 110 cc eSP SOHC dua klep dengan sistem injeksi elektronik (PGM-FI). Bore dan stroke benar-benar persis di angka 47 mm x 63,1 mm, alias diperpanjang langkah untuk kebutuhan dalam kota. Serta rasio kompresi 10:1. Daya kudanya juga identik, memproduksi 8,87 Hp di 7.500 rpm dan torsi 9,3 Nm pada 5.500 rpm. (Hlm/Raju)

Baca juga: Yamaha SR400 Edisi Final, Model Terakhir Dijual Rp 82 Jutaan

Model Motor Yamaha

  • Yamaha Nmax
    Yamaha Nmax
  • Yamaha Aerox 155VVA
    Yamaha Aerox 155VVA
  • Yamaha R15
    Yamaha R15
  • Yamaha XSR 155
    Yamaha XSR 155
  • Yamaha MX King
    Yamaha MX King
  • Yamaha Lexi
    Yamaha Lexi
  • Yamaha Vixion
    Yamaha Vixion
  • Yamaha WR155 R
    Yamaha WR155 R
  • Yamaha XMax
    Yamaha XMax
  • Yamaha Mio M3 125
    Yamaha Mio M3 125
  • Yamaha Jupiter MX
    Yamaha Jupiter MX
  • Yamaha Fino 125
    Yamaha Fino 125
  • Yamaha TMAX DX
    Yamaha TMAX DX
  • Yamaha Gear 125
    Yamaha Gear 125
  • Yamaha R1M
    Yamaha R1M
  • Yamaha R25
    Yamaha R25
  • Yamaha FreeGo
    Yamaha FreeGo
  • Yamaha Nmax Connected
    Yamaha Nmax Connected
  • Yamaha Soul GT AKS
    Yamaha Soul GT AKS
  • Yamaha Xabre
    Yamaha Xabre
  • Yamaha MIO Z
    Yamaha MIO Z
  • Yamaha XRide 125
    Yamaha XRide 125
  • Yamaha Aerox Connected
    Yamaha Aerox Connected
  • Yamaha Vixion R
    Yamaha Vixion R
  • Yamaha Jupiter Z1
    Yamaha Jupiter Z1
  • Yamaha Vega Force
    Yamaha Vega Force
  • Yamaha Byson FI
    Yamaha Byson FI
  • Yamaha MT-25
    Yamaha MT-25
  • Yamaha WR250 R
    Yamaha WR250 R
  • Yamaha R1
    Yamaha R1
  • Yamaha R6
    Yamaha R6
  • Yamaha Mio S
    Yamaha Mio S
  • Yamaha MT07
    Yamaha MT07
  • Yamaha MT-09 2020
    Yamaha MT-09 2020
  • Yamaha MT-15
    Yamaha MT-15
Motor Yamaha

Jangan lewatkan

Coronavirus

Anda mungkin juga tertarik

  • Yang Akan Datang

Video Motor Yamaha Fino 125 Terbaru di Oto

Oto
Tonton Video Motor Yamaha Fino 125

Tren Scooter

  • Yang Akan Datang