Kupas Tuntas Plus Minus Honda All New Scoopy

Kupas Tuntas Plus Minus Honda All New Scoopy

Honda belum lama ini memperkenalkan model terbaru dari All New Honda Scoopy. Meski peluncuran dilakukan secara virtual bukan berarti Honda tak serius menggarap skutik bergaya retro tersebut. Launching secara tatap muka tak bisa dilakukan lantaran pandemi Covid-19 yang masih melanda. Target tinggi disematkan pada generasi kelima skutik tersebut. Astra Honda Motor berharap tampilan dan upgrade baru yang didapatkan Scoopy bisa mendongkrak penjualan.

Keyakinan dilontarkan Thomas Wijaya, Direktur Pemasaran Astra Honda Motor. Ia mengatakan pihaknya menargetkan penjualannya sekitar 700 ribu – 800 ribu unit setahun. Atau di kisaran 60 ribu – 70 ribu unit dalam setiap bulannya.

AHM memang cukup pede. Maklum, revisi terhadap All New Honda Scoopy memang sederet. Dari variabel paling sederhana sampai menyentuh sektor teknis dilakukan PT Astra Honda Motor, demi mewujudkan produk sesuai keinginan konsumen. Namun apapun itu, tak semuanya sempurna. Ada beberapa hal kami temukan menjadi bagian dari keunggulan, sekaligus kekurangannya.

all new Honda Scoopy

Plus

Melihat dari wujudnya, pengembangan All New Scoopy perlu kami akui berhasil. Bentuk bodi makin sempurna dan proporsional. Malah semakin mengeluarkan karakter retro yang mereka usung. Pas. Bahkan berlaku dari segala sisi pandang.

Fasad, dapat dilihat semakin ciamik. Headlight oval berteknologi LED proyektor itu kini dipisahkan dari lampu sein. Sedikit banyak membuatnya terlihat lebih bulat, sekaligus menjadi aksen segar. Sementara mika ritingnya sendiri memiliki cekung mengikuti tepian lampu utama. Unik.

Spakbor depan, sampai ke panel samping juga begitu. Lebih memukau lagi buritan. Ada kesan Eropa di bokong baru Scoopy. Entah mengapa, keputusan memasang mika bulat sempurna rasanya begitu tepat. Ia makin enak dilihat.

Kokpit ikut didesain ulang. Masih seirama sebetulnya, tapi paling tidak nuansa futuristik lebih terasa. Di samping itu, grafis dan font panel analog jadi modern. Serta bertambahnya menu pembaca konsumsi bahan bakar di layar digital kecil. Peningkatan yang cukup bagus.

Baca juga: Luncurkan All New Scoopy, AHM: Target Kami 70 Ribu Unit Per Bulan

all new Honda Scoopy

Perihal pengisi daya gawai, semua trim Scoopy dari dulu sudah mendapatkannya. Begitu pula sekarang. Namun Honda menyempurnakan lagi dengan jenis colokan baru. Yakni soket USB, yang bisa difungsikan langsung ke ponsel tanpa repot mencari konektor tambahan. Tempatnya pun, tertutup laci plastik dengan aman.

Idling Stop System (ISS) sebagai pendukung efisiensi bensin, tentunya diwariskan dari generasi lama. Lengkap beserta ACG starter, alias sistem nyala mesin tanpa suara. Anti-theft alarm serta answer back system ada di semua varian. Yang menjadi menarik, trim atas kebagian mekanisme kunci pintar. Alias tinggal kantongi remote dan bisa menyalakan lewat kenop. Persis seperti yang menempel di Vario. Otomatis, makin praktis.

Ketika rangka eSAF pertama kali diaplikasikan ke Genio, lanjut Honda Beat, sesuai prediksi kami pasti Scoopy ikut kebagian. Dan benar pula, dampaknya signifikan terhadap reduksi bobot. Tadinya timbangan Scoopy hampir menyentuh satu kwintal. Sekarang, berkisar 94 kg – 95 kg saja. Di kelas pemula begini, pengurangan 4 kg mestinya cukup terasa. Apalagi sasis baru diklaim punya ketangkasan lebih ketimbang pipa biasa.

Ternyata, perubahan rangka berkorelasi dalam pemasangan jantung pacu. Mungkin, sudut pandang Honda ketika melihat beratnya berhasil dikurangi, tak butuh mesin lebih besar lagi. Maka itu dicolok mesin persis Beat dan Genio, 110 cc eSP SOHC dua klep dengan sistem injeksi elektronik (PGM-FI). Komposisi diameter silinder dan langkah identik. Berikut rasio kompresi serta output 8,87 Hp di 7.500 rpm dan torsi 9,3 Nm pada 5.500 rpm. Agak berkurang dari Scoopy lama. Tapi konsumsi bahan bakar makin irit. Klaimnya di 59,1 kpl jika ISS menyala, plus kapasitas tampung bensin bertambah jadi 4,2-liter. Otomatis jarak tempuh mestinya dapat lebih jauh dari sebelum.

Baca juga: First Ride All New Honda Scoopy: Tak Sekadar Ganti Wujud dan Performa

Honda All New Scoopy

Minus

Ada hal yang secara perlahan – bahkan kerap tak disadari terus berubah. Harga Scoopy generasi ke generasi merangkak naik. Hingga akhirnya kini menembus angka Rp 20 juta, meski dialokasikan untuk teknologi baru. Namun lama-lama tentu bisa tak relevan lagi bahwa dirinya menyandang status skutik entry level.

Kita ingat, saat pertama kali rilis, Scoopy merupakan alternatif dari model Beat. Mereka yang punya budget tipis-tipis dari kelas pemula - tapi ingin bergaya - dengan mudah bisa menambah uang sedikit dan memboyong Scoopy. Satu demi satu generasi beranjak, gapnya makin jauh. Pada akhirnya jarak nilai Beat dan Scoopy pun kekosongannya diisi spesies anyar, Genio. Semakin menegaskan ia sudah naik tahta.

Pasalnya, secara struktur dan dapur pacu trio penguasa jalanan menerapkan basis persis. Struktur eSAF tampak tak ada bedanya dengan Beat maupun Genio. Bahkan dapur pacu – yang tadinya punya output sedikit lebih besar – sekarang ikut identik. Bore dan stroke benar-benar persis di angka 47 mm x 63,1 mm, dan perolehan daya 8,87 Hp di 7.500 rpm dan torsi 9,3 Nm pada 5.500 rpm. Padahal ada selisih lebih tinggi meski dalam hitungan desimal di versi lama.

Di samping itu, kenaikan kasta tak sembari disempurnakan pula ruang akomodasi. Bagasi tetap memiliki daya tampung 15,4-liter. Cukup sebetulnya, jika hanya memasukkan barang harian semacam pakaian dan jas hujan. Tapi bukankah alangkah lebih baik jika paling tidak helm half face dapat masuk? Di harga lebih murah atau sepantar saja, Yamaha Freego dan Suzuki Address sanggup memenuhinya.

Terakhir, pengemasan kelir. Bukan maksud tak bagus, tapi rasanya sub trim bawah, yakni Fashion, paling memiliki komposisi warna unik. Jok dan deknya coklat tua, digabung tema panel cerah nan retro. Sesuai jati diri Scoopy. Sayang, kombinasi kelir itu tak bisa didapat konsumen yang mau beli trim tertinggi. Justru varian atas didominasi tema monoton. (Hlm/Raju)

Baca juga: Kredit All New Honda Scoopy, DP Mulai 3 Juta dan Cicilan Rp 900 Ribuan

Jelajahi Honda Scoopy

Model Motor Honda

  • Honda PCX160
    Honda PCX160
  • Honda CRF150L
    Honda CRF150L
  • Honda Genio
    Honda Genio
  • Honda Beat Street
    Honda Beat Street
  • Honda CBR250RR
    Honda CBR250RR
  • Honda CBR150R
    Honda CBR150R
  • Honda Sonic 150R
    Honda Sonic 150R
  • Honda Supra X 125 FI
    Honda Supra X 125 FI
  • Honda CB150R Streetfire
    Honda CB150R Streetfire
  • Honda ADV 150
    Honda ADV 150
  • Honda CB150 Verza
    Honda CB150 Verza
  • Honda Vario 160
    Honda Vario 160
  • Honda Revo
    Honda Revo
  • Honda Beat
    Honda Beat
  • Honda CB150X
    Honda CB150X
  • Honda Supra GTR 150
    Honda Supra GTR 150
  • Honda Forza 250
    Honda Forza 250
  • Honda CB500X
    Honda CB500X
  • Honda Scoopy
    Honda Scoopy
  • Honda CBR1000RR-R
    Honda CBR1000RR-R
  • Honda X-ADV
    Honda X-ADV
  • Honda Vario 125
    Honda Vario 125
  • Honda Goldwing
    Honda Goldwing
  • Honda Rebel
    Honda Rebel
  • Honda CRF1100L Africa Twin
    Honda CRF1100L Africa Twin
  • Honda CB650R
    Honda CB650R
  • Honda CBR600RR
    Honda CBR600RR
  • Honda CRF250Rally
    Honda CRF250Rally
  • Honda CT125
    Honda CT125
  • Honda PCX eHEV
    Honda PCX eHEV
  • Honda Super Cub C125
    Honda Super Cub C125
  • Honda Monkey
    Honda Monkey
Motor Honda

IIMS Hybrid 2022

Anda mungkin juga tertarik

Video Motor Honda Terbaru di Oto

Oto
Tonton Video Motor Honda

Bandingkan & Rekomendasi

Artikel Motor Honda dari Zigwheels

  • Motovaganza
  • Review
  • Artikel Feature