Kawasaki W175 Turun Harga, Ideal Dijadikan Tunggangan Favorit?

Kawasaki W175 Turun Harga, Ideal Dijadikan Tunggangan Favorit?
Gambar
Review Pengguna

Kawasaki W175 terbilang menarik untuk penggemar motor bertampang klasik. Namun dari segi banderol tidak dibilang murah. Barang dagangan PT Kawasaki Motor Indonesia (KMI) diniagakan Rp 30,8 juta dengan status on the road Jakarta. Jika pun ingin tetap membeli, sekaranglah waktu yang tepat. Pasalnya kini motor tersebut dipatok jauh lebih murah.

Diketahui dari unggahan akun media sosial KMI baru-baru ini, harga W175 kini hanya Rp 19,9 juta saja. Hanya saja nominal tersebut masih berstatus off the road alias di luar pajak, bea balik nama (BBN) dan lain-lain. Kalau mau membawanya OTR, tinggal tambah 12 persen dari harga tadi atau alokasikan lagi dana sebesar Rp 2,388 juta. Berarti uang yang Anda keluarkan untuk menebusnya sekarang adalah Rp 22,288 juta - selisih Rp 8,512 juta dari banderol normal sebelumnya.

Untuk dicatat, penawaran spesial ini hanya ditujukan terhadap varian W175 standar berwarna putih saja. Sementara untuk tipe lain yaitu special edition seperti warna hitam, biru dan silver tetap sama, Rp 32,3 juta (OTR Jakarta). Kendati begitu, perbedaan utama versi standar dan atas hanya terletak pada variasi kelir. Terutama pada tangki bensin. Emblem 'W' tak lagi sendirian, melainkan ditemani grafis putih, plus stiker pad persis di lekukan tangki. Bukan pad karet layaknya motor klasik lain – yang berfungsi meredam getar saat lutut mengapit tangki.

diskon Kawasaki W175

Selanjutnya jok, berhias motif jahitan. Otomatis membuat permukaan tempat duduk jadi berkontur dari depan ke belakang. Dan terakhir, lingkar pelek dilabur hitam serta jari-jari tetap aluminium. Komposisi warna ini memberi efek ban tampak tebal. Pilihan berwarna biru sebenarnya juga menarik, lantaran memadukan jok coklat tua. Sebaliknya pada tipe bawah, bodi sama sekali tak bercorak, tangki dibiarkan polos dengan emblem W minimalis serta permukaan jok juga tak beralur.

Baca juga: Kawasaki ZX-10R Terbaru Pakai Winglet seperti Kompetitor, Tunggu Tahun Depan

Kendati begitu, pemilihan terhadap varian basic tetaplah menggugah. Terutama jika Anda sudah punya bayangan untuk memodifikasi. Selisih harga Rp 10 jutaan dengan W175 SE, mestinya lebih dari cukup untuk mendanai ubahan pada W175 terbawah. Lantas menyoal kapasitas mesin, ia pun tak ubahnya dengan varian lain. konstruksi serta mesin sama. Dapur pacu SOHC yang digendong mampu mengekstraksi tenaga 12,8 Hp/7.500 rpm serta torsi 13,2 Nm pada putaran 6.000 rpm, dari kubikasi 177 cc. Suplai bensin pun masih memakai karburator. Lengkap dengan choke seperti motor lawas. Kalah jauh sebetulnya dengan kompetitor, namun justru menjadi sensasi tersendiri, bagi kalangan tertentu.

Beradu dengan Kompetitor

Sebagaimana diketahui juga, W175 kini kedatangan kompetitor semacam Yamaha XSR155. Bicara tampang, baik W175 atau XSR155 menawarkan rasa yang sama. Menjual bentuk bodi membulat seperti motor-motor lawas. Namun, XSR lebih modern. Di balik headlamp-nya sudah terdapat lampu LED. Pun begitu dengan stoplamp.

W175 basic

Penggunaan halogen hanya ditemui pada lampu sein saja. Sementara itu, semua sistem penerangan W175 masih konvensional. Begitu pula panel meter analognya. Berbeda dari kepunyaan XSR155 yang sudah digital. Menampilkan informasi seputar speedometer, takometer, indikator BBM hingga transmisi.

Rancang bangun XSR155 juga lebih modern. Rangka delta box andalan Yamaha ditonjolkan oleh model ini. Bentuk knalpot juga terlihat lebih kekinian, dengan bentuk silincer agak menjulang. Tidak seperti knalpot W175 yang datar dan terkesan cungkring. Suspensi depan XSR155 sudah up-side down (USD). Sedangkan W175 hanya teleskopik dengan kondom. Pada suspensi belakang, peredam kejut jenis monoshock jadi pilihan XSR155. Berbeda dengan W175 yang mengandalkan suspensi ganda demi tujuan utilitas.

Fitur lainnya, Yamaha XSR 155 sedikit unggul dari Kawasaki W175. Dari segi penghenti laju, W175 mempercayakannya ke disc brake dan itupun di roda depan saja. Sementara XSR 155 sudah mengaplikasinya di kedua roda (depan-belakang). Keunggulan lain dari motor Garpu Tala adalah ihwal performa. Walau dimodali jumlah silinder lebih kecil - mesin injeksi 155 cc SOHC berpendingin cairan, dengan teknologi VVA (Variable Valve Actuation), performa maksimalnya adalaj 19 Hp/10.000 rpm dan torsi 14,6 Nm/8.500 rpm.

Yamaha XSR 155 Aksesoris

Soal distribusi tenaga, XSR pakai gearbox 6-speed yang menyalurkan ke roda belakang. Perlu dicatat, terdapat Assist and Slipper Clutch pada komponen ini. Selain membuat kopling dan perpindahan gigi jadi ringan, proses downshift juga lebih halus. Gejala ban terkunci saat engine brake terminimalisir.  (Ano/Tom)

Baca juga: Mesin Supercharger 1000 cc Kawasaki Ninja H2R Bisa Terbangkan Helikopter

Jelajahi Kawasaki W175

Kawasaki W175 Rp 30,8 - Rp 33,8 Juta Cicilan : Rp 702.746

Bandingkan & Rekomendasi

      • Overview
      • Tentang Kami
      • Kontak Kami
      • Others
      • Kebijakan Privasi
      • S&K
      • Dapatkan di Google Play
      • Tersedia di App Store