8 Hal Yang Membuat Calya dan Sigra Beda dari Lainnya

8 Hal Yang Membuat Calya dan Sigra Beda dari Lainnya

Tahun 2003, sebuah catatan tertoreh di industri otomotif Indonesia. Sebelumnya penjualan mobil terjadi dengan cukup merata di sebuah merek, namun tiba-tiba dua produk berbagi basis muncul, membuat minat masyarakat beralih hanya pada dua merek saja. Produk tersebut adalah Toyota Avanza-Daihatsu Xenia. Duo Low MPV ini langsung merajai penjualan kendaraan sejak tahun itu, dan hingga dekade berikutnya, bahkan hingga tahun ini, dua model ini bersumbangsih dengan sangat baik untuk membuat Toyota dan Daihatsu berada di klasemen puncak penjualan.

Namun itu saja belum cukup. Masyarakat Indonesia terus mencari yang lebih murah. Solusi lain pun terlihat begitu pemerintah menjalankan program LCGC (Low Cost Green Car). Dengan standarisasi yang cukup ketat, program inipun membuat petarung di dalamnya sangat terbatas. Nilai dasar kendaraan yang dibatasi, kandungan komponen lokal yang juga cukup tinggi (mencapai 80%), hingga kapasitas mesin yang juga diatur.

PT Astra Daihatsu Motor, yang memang telah menjadi produsen untuk program mobil kembar sejak Avanza-Xenia, Rush-Terios, hingga Agya-Ayla mencoba mewujudkan kebutuhan akan Low MPV, namun dalam format LCGC yang bisa dipaketkan dengan harga lebih terjangkau. Proyek ini mulai terlihat sejak 2013.

Peluncuran Calya

Sejak pertama A-Concept, versi konsep dari Agya-Ayla, dihadirkan oleh PT Astra Daihatsu Motor di ajang Indonesia International Motor Show (IIMS) beberapa tahun silam, ada juga mobil konsep lain yang berjajar di sampingnya. Kala itu ada mobil konsep yang disebut sebagai UFC (Ultra Functional Compact). Sosoknya sangat jauh dari kesan produksi, namun melihat wujudnya, yang lebih kecil dari Daihatsu Xenia dan lebih besar dari A-Concept, tentu menumbuhkan persepsi, bahwa di segmen tersebut memang bisa ditawarkan produk baru.

Alhasil UFC pun terus dikembangkan. Hingga akhirnya, wujudnya sampai di sosok yang hampir masuk jalur produksi, yakni UFC 3 di tahun 2015. Tampangnya makin realistis, eksterior penanda sudah makin dekat dengan proses produksi sudah kian dimatangkan.

Tahun 2016, tak lama setelah Avanza-Xenia mengalami perubahan signifikan di sektor mesin dan tampilan, Toyota-Daihatsu kembali mengejutkan publik dengan meluncurkan kendaraan yang mereka sebut sebagai sebuah Kontribusi yang Harmonis untuk Indonesia.

Kami berani menyebut, bahwa langkah harmonis Toyota dan Daihatsu di 2016 untuk memproduksi Calya-Sigra akan menjadi sebuah catatan sejarah baru seperti kala Avanza-Xenia mengubah peta industri otomotif tanah air. Hipotesa ini tentu kami dasar pada berbagai alasan. Utamanya adalah ‘keunggulan’ dari produk harmonisasi ini yang membuatnya berbeda dan menarik dibanding produk lain untuk Indonesia.

1. Berbagi Platform Antar Dua Merek

Konstruksi Sigra Sama seperti tiga produk kembar sebelumnya, Calya-Sigra dibangun berdasarkan satu basis. Pembuatannya dilakukan di pabrik perakitan kendaraan, PT Astra Daihatsu Motor, di Karawang Assembly Plant, Kabupaten Karawang, Provinsi Jawa Barat, yang memiliki kapasitas produksi 200.000 unit per tahun.

Di antara produk LCGC lainnya, hanya dua merek ini (Toyota-Daihatsu) yang mampu berkongsi untuk menciptakan produk di bawah satu atap. Dengan merakit di bawah satu fasilitas, investasi yang perlu dibenamkan pun bisa direduksi. Tak hanya itu, jumlah penyuplai untuk suku cadang dan material juga bisa dimaksimalkan. Hal ini berpengaruh terhadap harga jual produknya yang akhirnya sangat kompetitif, dimulai dari Rp 106,6 juta (Sigra tipe D M/T OTR Jakarta).

2. Dari Indonesia

tampak samping calya Datsun GO-series, merupakan produk global yang dikembangkan pertama kali oleh Nissan Motor Corporation untuk diedarkan oleh Datsun di India dan kedua kalinya di Indonesia. Honda Brio juga merupakan produk global yang baru belakangan diproduksi di Indonesia dan dibuat versi LCGC-nya dengan mesin 1.2-liter dan harga yang kompetitif. Suzuki Karimun Wagon R, memang merupakan produk lama yang disegarkan, lalu direbranding sebagai model LCGC.

Strategi berbeda digunakan oleh Toyota dan Daihatsu yang menganggap Indonesia sebagai negara sangat penting. Karenanya pengembangan A-Concept hingga UFC pun dilakukan oleh tim dari Indonesia. Bahkan peluncuran model-model produksinya, Agya-Ayla, dan Calya-Sigra juga dilakukan di Indonesia untuk pertama kalinya sebagai bukti komitmen perusahaan ini terhadap Tanah Air.

3. Dimensi Berbeda dengan LCGC lainnya, Calya-Sigra memiliki dimensi terbesar. Lantaran tak ada regulasi yang membatasi dimensi, maka pihak produsen meracik kedua mobil ini dengan dimensi sebesar mungkin untuk memungkinkan berbagai hal bisa disajikan. Misalnya saja akomodasi, dan kepraktisan.

Berdiri di atas basis yang sama, LCGC ini memiliki panjang paling melar di antara LCGC lainnya yakni 4.070 mm. Bahkan dengan Datsun GO+ Panca yang merupakan pionir LCGC dengan tiga baris bangku, Calya-Sigra lebih panjang 75 mm. LMPV LCGC produksi Datsun tersebut panjangnya hanya 3.995 mm.

Tak hanya lebih panjang, namun secara keseluruhan, komposisi Calya-Sigra juga lebih besar. Utamanya pada ketinggian mobilnya. Calya-Sigra lebih panjang 110 mm daripada Datsun GO+ Panca. Ini membuat ruang kabinnya lebih terjamin kelapangannya. Hal ini cukup ironis, karena wheelbase keduanya hanya terpaut 75 mm.

4. Akomodasi dan Kepraktisan

Kabin Sigra Berkat dimensi yang besar tersebut, Calya-Sigra bisa menyematkan tiga deret bangku di dalam kabinnya. Bahkan mereka pun tak perlu ketakutan jika orang dewasa yang mengambil posisi duduk di baris ketiga, karena dimensi yang besar, menjamin ketiga baris bangku bisa diduduki orang dewasa secara normal.

Jika dibandingkan dengan LCGC terbesar sebelumnya yang memberikan akomodasi 5+2 yang berarti 5 dewasa dan 2 anak-anak, berarti kapabilitas angkut penumpang Calya-Sigra menjadi salah satu keunggulan berkat kemampuannya untuk dimasukki oleh 7 penumpang dewasa sekalipun.

Bahkan bukan hanya bisa dinaiki 7 orang dewasa. Namun dalam kondisi 7 orang dewasa berada dalam kabin, masih tersisa ruang untuk menaruh barang sebesar galon sekalipun. Berdasarkan data resmi Daihatsu, daya angkut bagasi Sigra dalam kondisi bangku ketiga berdiri, bisa mengangkut hingga 263 liter. Sedangkan begitu bangku ketiga dilipat, ruang tercipta untuk mengangkut hingga 503 liter.

Sebelum Calya-Sigra, tak ada LCGC dengan daya angkut penumpang dan akomodasi seperti ini. Pilihan masyarakat Indonesia yang sebelumnya menjadikan Avanza-Xenia mobil berdaya angkut tinggi dan harga terjangkau dengan desain yang modern tentu bisa beralih.

5. Fitur

Sigra tipe X Calya dan Sigra adalah mobil yang masuk dalam kelas LCGC. Entah siapa yang memulai, namun mobil LCGC sempat berada di masa dimana timbul persepsi bahwa fiturnya, terbatas. Namun paradigma ini dibalik dengan mudah oleh Toyota-Daihatsu dengan menyematkan fitur-fitur yang bahkan tak sering ditemukan.

Salah satunya adalah power outlet di bangku baris kedua. Tak semua mobil jenis MPV memiliki soket untuk mengisi daya perangkat elektrik di posisi tersebut. Jangankan LCGC, MPV pada umumnya saja tak memilikinya.

Berikutnya adalah sirkulator AC. Dua merek ini berhasil menerapkan strategi unik untuk membuat mobil memiliki kapabilitas untuk menjaga suhu hingga penumpang di bangku belakang. Dengan menempatkan sistem fan yang berfungsi sebagai sirkulator, pabrikan tak perlu menginstalasi jalur pipa untuk mengalirkan udara dingin langsung dari blower utama. Namun dengan mengaktifkan rear circulator, maka suhu sejuk di baris pertama, bisa disirkulasikan ulang ke bangku belakang dengan tetap memberikan hembusan angin.

Sektor keamanan Calya-Sigra juga turut diperhatikan oleh pabrikan. Calya-Sigra dilengkapi dengan Dual SRS-Airbag, seatbelt di semua baris bangku, dan side impact beam yang meningkatkan perlindungan kabin.

6. Memiliki Dua Pilihan Mesin

Calya tipe G Berbeda dengan LCGC dari pabrikan lainnya, Calya-Sigra, tepatnya Sigra, menjadi satu-satunya LCGC yang dijual di Indonesia dengan dua pilihan mesin. Pendongkrak dayanya adalah unit 3-silinder 1.0-liter bertenaga 67 PS, dan 4-silinder 1.2-liter bertenaga 88 PS.

Mesin yang pertama merupakan unit yang mirip dengan milik Agya-Ayla, bedanya sudah dilengkapi dengan pengaturan katup variabel VVT-i. Sedangkan dapur pacu yang kedua, 1.2-liter disematkan katup variabel di masing-masing sisi katup baik itu intake maupun exhaust (Dual-VVT-i).

7. Memiliki transmisi Otomatis Transmisi otomatis pada LCGC? Tentu bukan hal aneh. Karimun Wagon R menyajikan sistem transmisi Automated Manual Transmission (AMT). Pun dengan Agya-Ayla, Honda Brio, semua sudah menyajikan pilihan transmisi ini.

Namun pada mobil dengan kapasitas 7 penumpang, hanya Calya-Sigra yang memilikinya. Transmisi otomatis dijual hanya untuk menemani mesin 1.2-liter saja. Jadi Sigra bermesin 1.0-liter tidak tersedia transmisi tanpa pedal kopling ini.

8. Terdiri dari 14 pilihan Varian

Bagian belakang Sigra Dibuat di atas lini produksi yang sama, Calya-Sigra diedarkan oleh Daihatsu dan Toyota dengan strategi yang cukup berbeda. Keduanya ditawarkan dengan konsep desain muka yang representatif sesuai dengan karakter masing-masing.

Meski ditawarkan untuk segmen yang sama, LCGC, namun strategi pemasaran keduanya pun sangat berbeda. Daihatsu sebagai produsen mendapatkan jumlah varian Sigra yang sangat banyak, 10 varian. Sedangkan Calya hanya dijual dalam 4 tipe. Apapun itu, keduanya tetaplah produk Toyota dan Daihatsu. Yang notabene mempunyai jaringan pelayanan yang sangat luas. Sparepart antar keduanya pun bisa disubtitusi. Karenanya memilih antara Calya-SIgra bisa diibaratkan tinggal dipilih di antara 14 varian itu saja, tanpa perlu melihat label Toyota atau Daihatsu.

Strategi ini tak ditemukan dalam pabrikan kongsi lainnya. Misalnya Ertiga dan VX-1. Ertiga yang dijual Suzuki bisa sangat laku, sedangkan Mazda yang menjual VX-1 tak mendapatkan pasar yang segemuk Ertiga.

Baca Juga: Kia Grand Sedona Panaskan Pertarungan MPV Besar

Ivan Hermawan

Ivan Hermawan

Pria yang gemar wisata kuliner ini memulai profesinya sebagai jurnalis otomotif di Auto Bild Indonesia. Ratusan kendaraan sudah ia jajal, dari roda dua, roda empat, roda enam, kendaraan tempur bahkan truk trailer dengan belasan roda pernah ia uji.

Baca Bio Penuh

Jual mobil anda dengan harga terbaik

Pembeli asli yang terverifikasi Pembeli asli yang terverifikasi
Listing gratis Listing gratis
Daftarkan mobil Anda

Model Mobil Toyota

  • Toyota Calya
    Toyota Calya
  • Toyota Avanza
    Toyota Avanza
  • Toyota Rush
    Toyota Rush
  • Toyota Agya
    Toyota Agya
  • Toyota Kijang Innova
    Toyota Kijang Innova
  • Toyota Fortuner
    Toyota Fortuner
  • Toyota Raize
    Toyota Raize
  • Toyota Veloz
    Toyota Veloz
  • Toyota Hilux
    Toyota Hilux
  • Toyota Hiace
    Toyota Hiace
Harga Mobil Toyota

Promo Toyota Calya, DP & Cicilan

  • Calya 1.2 E MT STD DP Rp 9,7 Juta Angsuran Rp 4,11 Juta x 60 Bulan Rp 164,7 Juta OTR Lihat Promo
  • Calya E MT DP Rp 10,14 Juta Angsuran Rp 4,18 Juta x 60 Bulan Rp 167,6 Juta OTR Lihat Promo
  • Calya G MT DP Rp 10,98 Juta Angsuran Rp 4,31 Juta x 60 Bulan Rp 173,2 Juta OTR Lihat Promo
  • Calya G AT DP Rp 13,11 Juta Angsuran Rp 4,62 Juta x 60 Bulan Rp 187,4 Juta OTR Lihat Promo

GIIAS 2024

Anda mungkin juga tertarik

  • Berita
  • Artikel feature
  • Yang Akan Datang

Video Mobil Toyota Calya Terbaru di Oto

Oto
  • Toyota Calya 2019 | First Impression | Apa Saja Bedanya? | OTO.com
    Toyota Calya 2019 | First Impression | Apa Saja Bedanya? | OTO.com
    17 Sep, 2019 .
Tonton Video Mobil Toyota Calya

Bandingkan & Rekomendasi

Toyota Calya
Toyota Calya
Rp 164,7 Juta
Harga Calya
Daihatsu Sigra
Daihatsu Sigra
Rp 136 - 180,6 Juta
Harga Sigra
Wuling Confero
Wuling Confero
Rp 181,3 Juta
Harga Confero
Wuling Formo
Wuling Formo
Rp 156,8 Juta
Harga Formo
Renault Triber
Renault Triber
Rp 187,9 Juta
Harga Triber
Mesin 1197
998
1485
1206
999
Panjang 4110 mm
4110 mm
-
4493 mm
3990 mm
Lebar 1655 mm
1655 mm
1691 mm
1691 mm
1739 mm
Tinggi 1600 mm
1600 mm
1715 mm
1715 mm
1643 mm
Tempat Duduk 7
7
8
2
7
Jenis Transmisi Manual
Manual
Manual
Manual
Manual
Mesin 1.2L Petrol Engine, In-line 4 Cylinder 16 Valve DOHC
1.0L Petrol Engine, In-line 3 Cylinder 12 Valve DOHC
1.5 L
1.2L Petrol Engine, In-line 4 Cylinder 16 Valve DOHC
1.0L Petrol Engine, 3 Cylinder 12 Valve
Bandingkan Sekarang

Tren MPV

  • Yang Akan Datang
  • BYD D9
    BYD D9
    Rp 1,056 Milyar Perkiraan Harga Jakarta Selatan
    Perkiraan Diluncurkan Agu, 2024 Kabari Saya Saat Diluncurkan
  • Mitsubishi Xpander Hybrid
    Mitsubishi Xpander Hybrid
    Rp 405,5 Juta Perkiraan Harga Jakarta Selatan
    Perkiraan Diluncurkan Sep, 2024 Kabari Saya Saat Diluncurkan
  • Lexus LM 2024
    Lexus LM 2024
    Rp 30,63 Milyar Perkiraan Harga Jakarta Selatan
    Perkiraan Diluncurkan Jul, 2024 Kabari Saya Saat Diluncurkan
  • Nissan Serena e-Power
    Nissan Serena e-Power
    Harga menyusul
    Perkiraan Diluncurkan Jul, 2024 Kabari Saya Saat Diluncurkan
  • Toyota Avanza 2024
    Toyota Avanza 2024
    Harga menyusul
    Perkiraan Diluncurkan Agu, 2024 Kabari Saya Saat Diluncurkan
  • Honda Odyssey 2024
    Honda Odyssey 2024
    Rp 590,72 Juta Perkiraan Harga Jakarta Selatan
    Perkiraan Diluncurkan Jul, 2024 Kabari Saya Saat Diluncurkan
Mobil MPV Yang Akan Datang

Artikel Mobil Toyota Calya dari Carvaganza

  • New Calya Sudah Bisa Dipesan, Auto2000 Rilis Harga Resmi Dengan Promo Menarik
    New Calya Sudah Bisa Dipesan, Auto2000 Rilis Harga Resmi Dengan Promo Menarik
    Alvando Noya, 12 Jul, 2022
  • Toyota Calya Diremajakan, Eksterior dan Interior Tambah Keren
    Toyota Calya Diremajakan, Eksterior dan Interior Tambah Keren
    Muhammad Hafid, 07 Jul, 2022
  • Komunitas Toyota Calya Indonesia Gelar Charity 2017
    Komunitas Toyota Calya Indonesia Gelar Charity 2017
    Raju Febrian, 27 Apr, 2017
  • Akali Turunnya Ground Clearence Toyota Calya dengan Sport Damper
    Akali Turunnya Ground Clearence Toyota Calya dengan Sport Damper
    Raju Febrian, 26 Jan, 2017
  • Toyota Calya Raih 4 Bintang di ASEAN NCAP
    Toyota Calya Raih 4 Bintang di ASEAN NCAP
    TitoListyadi, 20 Jan, 2017

Artikel Mobil Toyota Calya dari Zigwheels

  • Motovaganza
  • Skema Kredit Toyota New Calya dengan DP Rendah dan Cicilan Ringan
    Skema Kredit Toyota New Calya dengan DP Rendah dan Cicilan Ringan
    Anjar Leksana, 03 Jul, 2023
  • Toyota Remajakan Calya, Tampilannya Makin Premium
    Toyota Remajakan Calya, Tampilannya Makin Premium
    Muhammad Hafid, 07 Jul, 2022
  • Cocok Buat Keluarga Muda, Harga Daihatsu Sigra dan Toyota Calya Bekas Semakin Ekonomis
    Cocok Buat Keluarga Muda, Harga Daihatsu Sigra dan Toyota Calya Bekas Semakin Ekonomis
    Anjar Leksana, 23 Des, 2021
  • Cocok Diajak Melancong Keluarga, Ambil Toyota Avanza 1.3 G Bekas atau Calya Baru?
    Cocok Diajak Melancong Keluarga, Ambil Toyota Avanza 1.3 G Bekas atau Calya Baru?
    Anjar Leksana, 25 Okt, 2021
  • Sediakan DP 30 Persen dan Cicilan Rp2 Jutaan untuk Bawa Pulang Toyota Calya
    Sediakan DP 30 Persen dan Cicilan Rp2 Jutaan untuk Bawa Pulang Toyota Calya
    Anjar Leksana, 27 Mei, 2021

Bandingkan

You can add 3 variants maximum*