Yamaha YZF-R7 Gantikan YZF-R6, Ini Perbedaan Signifikan Keduanya

Yamaha YZF-R7 Gantikan YZF-R6, Ini Perbedaan Signifikan Keduanya

Bicara soal motor firing medium di bawah bendera Yamaha, maka YZF-R6, jadi salah satu yang pantas disebut. Karisma R6 sudah melekat di kalangan pecinta motor sport. Tubuhnya bongsor, serta pula dapat teriak melengking berkat mesin empat silinder. Tapi segala keberingasan itu sudah tinggal kenangan, produksinya telah disetop.

Setelah hadir sejak 1999, Yamaha memutuskan untuk menghentikan produksinya. Sebagai salah satu model andalan, R6 cukup disegani. Terbukti selama 21 tahun siklusnya ia mendapat update pada 2001, 2003, 2006, 2008, dan terakhir pada 2017. Kini penggantinya telah lahir di Eropa, bertajuk YZF-R7. Seperti apa detail perbedaannya?

Yamaha YZF-R6 Vs YZF-R7

Mesin Berubah Total

Format mesin di generasi R7, sama sekali berbeda dengan Yamaha R6 yang digantikannya. Bagi para penggila mesin empat piston harus mengelus dada. Tidak akan ada lagi lengkingan nyaring di putaran tinggi. Bisa jadi nafasnya pun makin pendek. Lantaran, yang diaplikasi adalah amunisi enjin CP2 milik naked bike Yamaha, MT-07.

Hampir seluruh komponennya bahkan persis. R7 memangku mesin dua silinder segaris tipe DOHC delapan katup berpendingin udara. Dengan kombinasi diameter dan langkah 80 mm x 68,6 mm, berubikasi bersih 689 cc. Hingga nilai kepadatan kompresi pun identik, 11,5:1. Maka dari itu perolehan outputnya ada dalam angka serupa, 72,3 Hp di 8.750 rpm dan torsi maksimal 67 Nm keluar pada 6.500 rpm.

Ketika kita bandingkan dengan milik R6, jelas ada penurunan dari cakup daya kuda. Perolehan output mesin legendaris ini sanggup menggapai angka 122 Hp di putaran 14.500 rpm. Tarikannya begitu panjang. Meski memang, torsinya lebih kecil. Tapi hanya sedikit, yakni 65,7 Nm pada 10.500 rpm. Sewajarnya, adopsi format empat piston 599 cc DOHC 16 katup pasti memiliki karakter sport tulen. Belum lagi kepadatan rasio kompresi sampai 13,1:1.

Perihal kepribadian yang berubah ini memungkinkan menuai pro kontra. Dari segi daya, orang-orang penyuka lari panjang boleh jadi kecewa. Soal bebunyian pun bisa jadi dianggap tak merdu. Sebab kita tahu – kalau mengacu ke MT-07 – output suara cenderung serak dan berisi. Bukan lembut dan nyaring. Namun bagaimanapun, hal ini mungkin menjadi jalan tengah bagi Yamaha, lantaran mesin lama itu tak lolos regulasi Euro 5.

Dan mesin CP2 baru, tak serta merta serba kekurangan. Secara dimensi ia lebih kompak. Begitu pula bobot ringkas, membuat pembagian berat motor bisa disebar ke titik lain. Soal lebih ramah lingkungan juga tentunya jadi alasan. Berikut diklaim makin relevan meski digunakan harian. Masuk akal.

Teknologi girboks mereka berdua juga beda. R7 benar-benar meminjam punya MT-07 dengan konfigurasi enam percepatan. Hanya saja sudah ada assist dan slipper clutch, demi mengamankan proses deselerasi dari risko ban mengentak. Dan menariknya juga, tersedia opsi untuk menambah quick shifter sejatinya motor balap. Sistem dapat bekerja untuk menaikkan gigi tanpa kopling saja.

Baca juga: Geser Peran R6, Yamaha Kenalkan YZF-R7 Dua Silinder di Eropa

Yamaha YZF-R6 Vs YZF-R7

Konfigurasi Lebih Ergonomis

Rangka Deltabox aluminium R7 juga tidak mengikuti milik R6. Aplikasinya dari platform MT-07, namun beberapa komponen diperkuat serta dioptimalisasi. Demi mendapat impresi rigid khas motor sport. Dan untuk bebannya sendiri, jadi lebih ringan daripada R6 lama.

Jika dibandingkan secara ukuran, panjang total R7 lebih 30 mm, lebarnya persis, lantas tinggi selisih 65 mm di atas R6. Jarak sumbu roda juga lebih panjang sedikit. Tapi hal ini soal dimensi keseluruhan diukur pada titik ujung. Kalau diklaim lebih ramping, maksudnya mungkin baru terasa jelas di bagian kaki, sebab dimensi blok dan head mengecil. Dan mempermudah untuk manuver. Selain itu, tinggi joknya pun makin rendah supaya memudahkan kendali.

Hal yang ikut berubah, adalah posisi berkendara. Ketika R6 begitu jelas menawarkan titik duduk selayaknya super sport sejati, R7 ada di jalan tengah. Otot punggung Anda mungkin tak bakal terlalu tersiksa ketika naik spesies baru ini. Sebab memang tidak difokuskan tunggal untuk kebutuhan track. Melainkan bisa digunakan harian tetap nyaman. Meski tetap condong ke arah sport.

Tubuh Tampak Ramping

Secara wujud, tidak dianaktirikan dari keluarga R series. Inspirasi dari R1 cukup tergambar pada sosok baru. Seperti R6. Salah satu aspek paling menarik adalah lubang angin di tengah-tengah fasad. Seakan-akan jadi seperti motor balap tulen – apalagi kalau lampu utama dimatikan. Bak terondol.

Padahal di situlah sumber pencahayaan utama, melalui LED proyektor minimalis. Mirip kepunyaan MT-Series. Dan saat diperhatikan detail, kesan intimidatif tetap dipadu sisi elegan berkat DRL lancip di sisi kiri kanan. Area sisi dan belakang juga terlihat streamline, sekaligus punya gurat berotot. Tetap punya tampang beringas.

Yamaha YZF-R6 Vs YZF-R7

Spesifikasi Kaki-kaki Belum Sebaik R6

Walaupun berbasis MT-07, perihal bekalan suspensi R7 sesungguhnya tidak mentah-mentah dipakai. Jika pada sang naked bike pakai fork konvensional dan tanpa pengaturan, di sini bisa. Upside down 41 mm buatan KYB ini punya penyetelan kompresi dan rebound. Begitu pula di belakang, monoshock dapat diatur menyesuaikan track yang bakal dilalui.

Hanya saja, hal itu tidak membanggakan kalau melihat milik R6. Upside down 41 mm benar-benar diperuntukkan melahap sirkuit. Jenisnya fully adjustable, begitu pula monoshock belakang. Lebih variatif pengaturannya. Belum lagi, diameter disc brake R6 lebih besar dan tampak kokoh dalam menahan tenaga brutal.

Perkiraan Harga

Saat ini, R6 masih dipajang pada laman resmi Yamaha Indonesia. Nilai jualnya disebut Rp 270 juta OTR Jakarta. Yang menarik, di Eropa sana R7 dijual sekitar Rp 129 jutaan. Andai kata benar akan masuk Indonesia, bisa saja nilainya masih terbilang ekonomis. Paling-paling tak jauh dari MT-07 yang dilego Rp 243 juta OTR Jakarta. Meski belum ada informasi kepastian soal ini. (Hlm/Raju)

Sumber dan Foto: Zigwheels

Baca juga: Yamaha XSR155 Punya Warna baru, Kesan Sport Heritage Makin Menonjol

Jelajahi Yamaha R6

Model Motor Yamaha

  • Yamaha Aerox 155VVA
    Yamaha Aerox 155VVA
  • Yamaha R15
    Yamaha R15
  • Yamaha MX King
    Yamaha MX King
  • Yamaha XSR 155
    Yamaha XSR 155
  • Yamaha Lexi
    Yamaha Lexi
  • Yamaha R6
    Yamaha R6
  • Yamaha TMAX DX
    Yamaha TMAX DX
  • Yamaha XMax
    Yamaha XMax
  • Yamaha R1M
    Yamaha R1M
  • Yamaha Vixion
    Yamaha Vixion
  • Yamaha R1
    Yamaha R1
  • Yamaha WR155 R
    Yamaha WR155 R
  • Yamaha R25
    Yamaha R25
  • Yamaha Mio M3 125
    Yamaha Mio M3 125
  • Yamaha Fino 125
    Yamaha Fino 125
  • Yamaha Jupiter MX
    Yamaha Jupiter MX
  • Yamaha Nmax
    Yamaha Nmax
  • Yamaha Gear 125
    Yamaha Gear 125
  • Yamaha FreeGo
    Yamaha FreeGo
  • Yamaha Nmax Connected
    Yamaha Nmax Connected
  • Yamaha Soul GT AKS
    Yamaha Soul GT AKS
  • Yamaha Xabre
    Yamaha Xabre
  • Yamaha MIO Z
    Yamaha MIO Z
  • Yamaha XRide 125
    Yamaha XRide 125
  • Yamaha Aerox Connected
    Yamaha Aerox Connected
  • Yamaha Vixion R
    Yamaha Vixion R
  • Yamaha Jupiter Z1
    Yamaha Jupiter Z1
  • Yamaha Vega Force
    Yamaha Vega Force
  • Yamaha Byson FI
    Yamaha Byson FI
  • Yamaha MT-25
    Yamaha MT-25
  • Yamaha WR250 R
    Yamaha WR250 R
  • Yamaha Mio S
    Yamaha Mio S
  • Yamaha MT07
    Yamaha MT07
  • Yamaha MT-09 2020
    Yamaha MT-09 2020
  • Yamaha MT-15
    Yamaha MT-15
Motor Yamaha

Anda mungkin juga tertarik

  • Yang Akan Datang

Video Motor Yamaha Terbaru di Oto

Oto
Tonton Video Motor Yamaha

Bandingkan & Rekomendasi