Oto
jakarta-selatan

Ketahui Durabilitas, Masa Pakai dan Cara Melepas Baterai Honda PCX Electric

  • 01 Feb, 2019
  • 1732 Kali Dilihat

Astra Honda Motor (AHM) resmi memboyong PCX Electric ke Indonesia. Skutik bongsor itu punya inovasi yang memudahkan penggunanya, berupa baterai bithium-ion bersifat lepas pasang. Prinsip kerjanya mirip sumber daya telepon genggam zaman dulu, yang bisa di-charging menggunakan alat pengisian eksternal. Namun, bagaimana durabilitasnya?



Sebelumnya perlu diketahui dulu, baterai yang dipakai adalah buatan Panasonic. Baterai itu milik AHM dan tidak menjadi milik konsumen. Baterai bisa ditukar setiap saat kalau mau mengisi di stasiun pengisian. Tinggal ganti saja, konsumen nantinya tidak akan tahu dan tidak perlu tahu umur baterai. Yang tahu hanya pihak AHM.


Honda telah melakukan serangkaian pengujian. Pengetesannya menyerupai kondisi yang sering terjadi di jalan. Pertama, getaran. Sumber daya PCX Electric diletakkan pada alat khusus yang menguncangnya dengan keras. Tujuannya, untuk mengetahui komponen tetap terjaga dan mampu mempertahankan performa saat melewati jalan tidak rata.


Selanjutnya tes benturan. Pengujian ini dilakukan dengan menjatuhkan baterai dari ketinggian tertentu. Honda ingin memastikan, komponen tak mengalami kebocoran atau meledak ketika motor mengalami kecelakaan. Terakhir, uji suhu dan air. Maksud pengetesan ini untuk mengetahui, apakah kondisinya tetap prima performanya; aman saat berhadapan cuaca panas yang ekstrem atau hujan deras.


“Kami memastikan baterai PCX Electric andal,” jelas Makoto Mitsukawa, Development Manager Honda PCX Electric di Jakarta, Kamis (31/01).



Masa Pakai Baterai Panjang


Bicara masa pakai, menurut Makoto, life cycle sumber daya PCX Electric mencapai 700-an. Artinya baterai ini dapat di-charging dari posisi kosong sampai penuh sebanyak 700-an kali. Bila dihitung setiap hari melakukan pengisian daya, berarti komponen itu dapat bertahan selama kurang lebih 2 tahun.


Namun, setelah melewati 2 tahun, bukan berarti baterai tak bisa dipakai atau dayanya benar-benar habis. Hanya performanya mengalami penurunan. Adapun skema yang mengharuskan pengguna untuk mengganti dengan perangkat baru, ketika kondisi sumber daya sudah mencapai level 60 persen.


“Setelah dua tahun, baterai mengalami penurunan performa menjadi 80 persen. Sebenarnya ini masih bisa dipakai. Tetapi kinerjanya agak kurang. Pengaruhnya ke jarak tempuh,” tambahnya.



Cara Mengisi Baterai


Terdapat dua cara dalam mengisi tenaga baterai PCX Electric. Pertama, menghubungkan motor secara langsung dengan sumber listrik. Pengguna cukup menarik kabel yang sudah disediakan dalam tempat yang sebelumnya merupakan ruang tangki bahan bakar. Teknik ini sederhana, tetapi butuh waktu pengisian terbilang lama, 6 jam. Selain itu, daya yang dibutuhkan relatif besar mencapai 500 watt.


Cara kedua dengan mencabutnya dari motor, kemudian di-charge memakai perangkat eksternal khusus yang disediakan Honda. Opsi ini bisa memangkas waktu pengisian menjadi 4 jam dengan daya per-unit sekitar 350 watt.


“Lebih cepat karena yang charging itu cuma satu baterai. Perangkat eksternalnya hanya bisa mengisi satu baterai. Kalau yang dicolok langsung ke motor itu langsung mengisi dua baterai. Makanya lebih lama,” jelas Technical Service Division PT AHM, Reza Rezdie.


Untuk melepaskannya juga tak sulit. Honda sudah mengatur agar semua orang bisa melakukannya. Buka jok terlebih dahulu untuk mengakses sumber daya. Kemudian tarik atau dorong tuas pengunci. Pemilik PCX Electric tinggal mengangkat sumber daya dari tempatnya. Untuk memasangnya kembali, lakukan dengan membalik prosedur tadi. Sayangnya, bagi pengendara wanita mungkin kesulitan, karena komponen itu beratnya kurang lebih 10 kg. (Hfd/Odi)


Baca Juga: Honda PCX Electric Hanya Disewakan, Apa Maksudnya?

kali dibagikan

Promo Populer di Jakarta Selatan

Video Honda PCX Electric

Lihat video terbaru Honda PCX Electric untuk mengetahui bagaiamana mesin, desain, konsumsi BBM, performa & lainnya.

Motor Pilihan

  • Populer
  • Yang Akan Datang
  • Komparasi