MotoGP 2021: Putuskan Pensiun, Begini Jejak Karir Balap Valentino Rossi

MotoGP 2021: Putuskan Pensiun, Begini Jejak Karir Balap Valentino Rossi

Valentino Rossi resmi mengumumkan bakal pensiun dari MotoGP. Artinya, musim 2021 ini adalah momen terakhir ia balap di ajang MotoGP. Keputusan itu ia sampaikan secara resmi saat konferensi pers di Sirkuit Red Bull Ring, Austria, pada Kamis (5/8). Meski kali ini sudah teguh, langkah yang diambil dikatakan bukan hal mudah. The Doctor harus menanggalkan wearpack balapnya setelah 25 tahun berkarir di MotoGP. Selama membalap di grand prix, Rossi sudah mencetak prestasi dengan raihan 7 kali gelar juara dunia.

Pencinta balap motor tentu merasa kehilangan, mengingat deretan prestasi pembalap bernomor 46 ini cukup banyak. Selain itu, dia sudah menghiasi MotoGP dengan berbagai kenangan manis. Jutaan orang selalu menantikan aksinya di atas kuda besi. Meliuk-liuk di lintasan, menyalip lawan dengan manuver yang mengundang decak kagum, serta atraksi-atraksi lain yang kadang menghibur.

Rossi - Yamaha Monster Energy MotoGP

Boleh dibilang, ia menutup karir di dunia balap dengan cemerlang. Ia menjadi satu-satunya pembalap yang telah memenangi gelar juara dunia di kelas 125cc, 250cc, 500cc, dan MotoGP. Bila di total dari semua kelas, Rossi ini sudah mengantongi trofi juara dunia sebanyak 9 kali.

Rider kelahiran Urbino, Italia ini mengawali karir di ajang balap motor profesional saat masih berusia 17 tahun. Saat itu ia memperkuat tim lokal, Scuderia AGV Aprilia di kelas 125cc pada 1996. Pada musim perdananya, ia hanya bisa mencapai posisi 9 di klasemen akhir. Melakoni 15 seri, satu kemenangan dan dua kali podium.

Baca juga: MotoGP 2021: Kian Sulit Bersaing, Valentino Rossi Umumkan Bakal Pensiun!

Pada musim keduanya, Rossi bergabung dengan tim Nastro Azzurro Aprilia. Ia tampil mengesankan dengan meraih 11 kemenangan dan 13 kali podium dari 15 seri yang dipertandingkan. Di tahun berikutnya dengan tim yang sama, ia dipromosikan naik kelas ke 250cc. Debut di kelas ini dirinya berhasil mendapat posisi runner up, di bawah Loris Capirossi pada akhir musim.

Valentino Rossi

Masuk musim kedua di kelas 250 cc, Rossi memilih mengganti tim dengan bergabung Aprilia Grand Prix Racing. Di situ dia langsung mengambil alih kejuaraan, setelah kemenangan di GP Spanyol dan Italia. Kemudian berlanjut dengan tujuh kemenangan lain hingga akhirnya merebut gelar juara dengan total 309 poin.

Atas prestasi yang dicapainya, tim besar Honda tertarik menggaetnya. Putra mantan pembalap Graziano Rossi akhirnya naik ke kelas utama bersama tim Nastro Azzuro Honda menggunakan Honda NSR500.

Valentino Rossi

Tahun pertamanya dia langsung jadi runner up dan meraih rookie of the year. Di tahun kedua ia merebut juara dunia GP500 pertamanya. Di tim inilah awal warna kuning khas #46 berkibar di kelas tertinggi dan jadi ciri khas Rossi sampai sekarang. Dari situlah ribuan fans selalu berkumpul memakai warna kuning menyala untuk mendukung pembalap idolanya.

Tahun-tahun awal karir MotoGP-nya bermula dari Honda dan kemudian Yamaha. Ditandai pula dengan pertempuran dengan beberapa generasi. Di sana ia sempat beradu kecepatan dengan Kenny Roberts Jr menggunakan mesin 500cc atau disebut GP500. Lalu sempat bersinggungan dengan Loris Capirossi, Max Biaggi dan Sete Gibernau. Selanjutnya di 'generasi baru' ia beradu dengan Dani Pedrosa, Casey Stoner, Jorge Lorenzo dan akhirnya Marc Marquez.

Karir kelas utama Rossi dapat dibagi menjadi banyak bab, yang masing-masing menuai kesuksesan. Termasuk memenangkan gelar 500 cc terakhir dan mahkota MotoGP pertama bersama Honda. Pada 2002 dengan tunggangan RC211V di Tim Repsol Honda, ia langsung meraih titel juara dunia. Sanggup mengoleksi 11 kemenangan dari 16 seri balapan. Dirinya mampu mengalahkan Max Biaggi di saat era motor dua tak berakhir.

Valentino Rossi

Saat debut di kejuaraan dunia MotoGP, Rossi masih mendominasi dan mengalahkan semua lawannya. Hasilnya The Doctor meraup 16 kali naik podium dan mengangkat trofi tertinggi di kelas utama.

Di 2003, dirinya hijrah ke Yamaha. Tim pertamanya saat itu Gauloises Fortuna Yamaha dan ke Gauloises Yamaha Team pada 2004. Masing-masing berakhir dengan kemenangan sensasional. Tapi di 2006 gelar tertinggi dijegal oleh Nicky Hayden. Ia hanya berada di peringkat ketiga. Dan pada 2007 diambil Casey Stoner. Namun saat berganti tim menjadi Fiat Yamaha Team, rider barpaspor Italia kembali menjadi juara dunia, tepatnya di musim 2008 dan 2009.

Valentino Rossi

Tapi saat pindah ke Ducati pada 2011 karirnya meredup. Hanya mampu bertengger di posisi ke-7 klasemen dan di tahun berikutnya cuma di tempat ke-6. Setelah itu ia kembali dengan Yamaha. Sayangnya hingga saat ini dirinya tidak lagi mengangkat trofi tertinggi di kelas ‘para raja’.

Seperti kita tahu, gelaran MotoGP sudah ada sejak 1949. Salah satu ajang balap sepeda motor tertua ini telah banyak melahirkan ‘raja’ lintasan dari masa ke masa. Sekaligus memberikan tontonan yang menarik bagi masyarakat dunia. Dalam prosesnya Valentino Rossi telah memenangkan balapan dengan 500 cc (2-tak), 990 cc (4-tak), 800 cc dan 1.000 cc, ban Michelin dan Bridgestone, open dan control electronics.

Valentino Rossi

Rider bernomor 46 berhasil meraih 115 kemenangan di semua kelas dan 89 di ajang grand prix dengan 7 kali juara dunia. Menempatkannya di urutan kedua setelah rekan senegaranya Giacomo Agostini (122). Sementara sembilan gelar Rossi menempatkannya di urutan ketiga dalam buku sejarah di belakang Agostini (15) dan Angel Nieto (13).

Meski keberhasilannya berkurang dalam beberapa tahun terakhir, fans Rossi masih melebihi jumlah penggemar pembalap lain di sebagian besar tempat di seluruh dunia. "Perbedaan antara saya dan semua pembalap hebat lainnya dalam sejarah MotoGP adalah ini. Karena sejujurnya saya tidak tahu kenapa, tapi entah kenapa saya bisa membawa banyak orang dekat dengan balap motor. Tanpa saya mereka tidak tahu MotoGP atau 125, 250. Terutama di Italia. Saya melakukan sesuatu di awal karir yang sanggup menyalakan emosi orang normal. Saya bangga dengan ini. Sesuatu yang sangat istimewa,” jelas rider 42 tahun. (Bgx/Tom)

Sumber: Crash, MotoGP

Baca juga: MotoGP 2021: Tim VR46 Resmi Jadi Tim Satelit Ducati Musim Depan

GIIAS 2021

Anda mungkin juga tertarik

  • Yang Akan Datang

Video Motor Terbaru di Oto

Oto
Tonton Video Motor