Tips Memilih Jas Hujan Bagi Pengendara Sepeda Motor, Perhatikan 4 Hal Ini

Tips Memilih Jas Hujan Bagi Pengendara Sepeda Motor, Perhatikan 4 Hal Ini

Jas hujan jadi salah satu senjata penting yang harus disiapkan pengendara sepeda motor. Apalagi musim hujan di Indonesia sudah berlangsung sejak akhir tahun kemarin. Di musim penghujan, jas hujan menjadi alat bantu dan perlindungan di perjalanan. Tapi kita tak biasa asal menggunakan jas hujan.

Banyak pilihan jas hujan yang tersedia di pasar. Tak hanya model tapi juga kualitas dan harga. Dalam memilih jas hujan, pengendara sepeda motor harus memperhatikan kualitas jas hujan sehingga berguna dan berfungsi dengan baik. Menurut Hariadi, Asst. to Service Dept. Head PT Suzuki Indomobil Sales (PT SIS), ketika pengendara sepeda motor hendak membeli jas hujan, sebaiknya jangan asal memilih. PT SIS memberikan beberapa tips yang perlu diperhatikan ketika hendak memilih jas hujan sebagai berikut:

1. Hindari Menggunakan Jas Hujan Model Ponco

Meski banyak orang yang tidak memperhatikan model jas hujan karena dianggap tidak penting, ternyata model jas hujan dapat mempengaruhi fungsi dan keselamatan bagi pengendara. Pengendara sebaiknya menghindari model jas hujan ponco karena dapat membahayakan keselamatan. Dengan desainnya yang seperti jubah, bagian bawah jas hujan ponco dapat tersangkut di roda ataupun gir rantai sepeda motor. Selain itu, jas hujan ponco juga tidak efektif untuk melindungi pengendara dari air hujan karena modelnya yang mudah berkibar. Model jas hujan yang disarankan adalah model press agar lebih rapat dan tidak ada celah air masuk.

2. Pastikan Jas Hujan Pas dan Nyaman Dipakai

Ukuran jas hujan dapat mempengaruhi kenyamanan yang berpotensi membahayakan keselamatan. Untuk itu, carilah ukuran jas hujan yang sesuai dengan bentuk tubuh, tidak terlalu besar dan tidak terlalu kecil. Jas hujan yang terlalu besar akan menumpuk atau terlipat di beberapa bagian dan dapat tersangkut di roda maupun gir rantai. Sedangkan jas hujan yang terlalu kecil dapat membuat ruang gerak menjadi terbatas dan tidak berfungsi menutupi pakaian dan tubuh dari terpaan air hujan.

tips jas hujan motor

3. Perhatikan Kualitas Jas Hujan

Bahan jas hujan juga perlu diperhatikan agar tidak mengganggu kenyamanan. Jas hujan berbahan parasut dapat membuat penggunanya kepanasan dan tidak nyaman ketika bergerak dan bernapas, sedangkan jas hujan dari bahan plastik tentu tidak awet karena mudah sobek. Bahan jas hujan yang disarankan adalah coating glossy atau bahan bening yang anti embun, misalnya jas hujan dari bahan polyvinyl chloride (PVC) yang tebal dan kedap.

4. Pilih Jas Hujan Warna Terang

Saran terbaik dalam memilih warna jas hujan adalah warna terang atau mencolok, sehingga membantu pengendara lain melihat keberadaan Anda, terutama di malam hari. Pilihan warna jas hujan yang terang dapat membantu keselamatan pengendara di perjalanan. Pilihan warna yang dapat digunakan misalnya hijau, kuning, oranye, atau merah menyala. Lebih baik lagi jika memilih jas hujan yang dilengkapi dengan scotlite atau reflector.

“Selama ini, mungkin jas hujan dianggap sepele karena hanya digunakan saat berkendara di saat hujan, namun jas hujan merupakan salah satu peralatan penting para pengendara sepeda motor. Ketika tidak digunakan saat berkendara, jas hujan dapat disimpan di bagasi sepeda motor. Untuk para pengguna sepeda motor Suzuki tidak perlu khawatir karena di Suzuki All New Satria F150, NEX II, Address maupun Smash, Suzuki menyediakan ruang bagasi sepeda motor yang cukup luas untuk meletakan jas hujan maupun peralatan lain yang kiranya akan digunakan saat berkendara menuju tempat tujuan,” tutup Hariadi. (Raju)

Baca juga: Jangan Salah, Ini 4 Cara Merawat Rantai Sepeda Motor

IIMS Hybrid 2022

Anda mungkin juga tertarik

  • Yang Akan Datang

Video Motor Terbaru di Oto

Oto
Tonton Video Motor

Artikel Motor dari Zigwheels

  • Motovaganza
  • Tips
  • Review
  • Artikel Feature