Triumph Rocket 3, Motor Bermesin Terbesar di Dunia Recall Karena Masalah Pengereman

Triumph Rocket 3, Motor Bermesin Terbesar di Dunia Recall Karena Masalah Pengereman

Triumph Motorcycles America, LTD mengeluarkan pengumuman penarikan kembali pada Triumph Rocket 3. Motor bermesin terbesar di dunia itu mengalami recall karena masalah pengeraman. Setidaknya terdapat tiga model, yakni 2020 Triumph Rocket 3 TFC, Triumph Rocket 3 GT (2020-2021) dan Triumph Rocket 3 R (2020-2021).

Menurut dokumen yang diterbitkan oleh National Highway Traffic Safety Administration (NHTSA) di Amerika Serikat, Triumph memperkirakan bahwa satu persen dari 1.241 unit termasuk dalam penarikan ini. Recall terjadi karena ada potensi udara dalam sistem pengereman yang dapat mengurangi kemampuan deselerasi.

Dalam laporan safety recall, Triumph merinci kalau beberapa varian Rocket yang dibuat antara Oktober 2019 hingga Agustus 2020 menunjukkan cacat pabrik. Sistem minyak rem belakang mungkin tidak terisi dengan baik. Dalam beberapa kasus, proses pengisian cairan yang buruk tidak memenuhi standar kualitas. Sehingga dapat mengakibatkan adanya udara dalam modulator Anti-lock Braking System (ABS).

Triumph Rocket 3

Seperti kita tahu, jika terdapat udara dalam sistem ABS, hal ini dapat mengurangi efisiensi pengereman. Akibatnya jarak berhenti jadi lebih jauh. Dalam kasus paling ekstrem, dapat mengakibatkan kecelakaan. Apalagi jika pengendara tidak menyadari kalau penghentian laju tidak bekerja sempurna. Ditambah bobot motor yang mencapai 291 kg dan 294 kg buat varian GT, tentu bisa sangat fatal.

Baca juga: Kabar Gembira, Triumph Trident Dipastikan Masuk Indonesia

Triumph menjelaskan, meski menerima beberapa laporan tentang kerusakan pada rem belakang. Untungnya tidak ada kasus kecelakaan atau cedera yang terkait dengan masalah tersebut. Diharapkan para pemilik generasi baru Triumph Rocket 3 segera mengunjungi diler resmi mereka, untuk membersihkan dan mengganti minyak rem belakang secara gratis.

Untuk diketahui, Triumph Rocket 3 merupakan motor 2.500 cc yang dipasarkan secara global di sejumlah negara. Namun terkait masalah ini baru Amerika Serikat yang mengabarkan kampanye penarikan kembali.

Triumph Rocket 3 merupakan unit tertinggi keluaran pabrikan Inggris. Bermodalkan mesin DOHC 3-silinder dengan kubikasi 2.500 cc. Di atas kertas, dia mampu mengail daya 164,9 Hp pada 6.000 rpm dan torsi 221 Nm di putaran mesin 4.000 rpm. Tenaganya diklaim naik 11 persen ketimbang generasi Rocket terdahulu. Output tersebut tersalurkan melalui transmisi 6-percepatan. Impresif juga lantaran telah menggunakan sistem Ride-by-Wire.

Rocket 3

Meski performanya terbilang buas, ia sudah disematkan beberapa fitur pendukung. Semisal torque assist pada sistem clutch-nya. Kemudian mode berkendara yang terdiri dari: Rain, Road maupun Sport. Bukan sekadar menyesuaikan kebutuhan kondisi jalan, tapi juga bertujuan mengatur keluaran. Terbukti dengan adanya pula ketersediaan fitur Rider-configurable. Secara fungsi, tentu ditujukan agar pengendara dapat mengatur sendiri output mesin sesuai keinginan dan kebutuhan.

Penyajiannya bisa dilihat pada layar TFT di area kemudi. Di layar ini pun pemilik dapat mengetahui informasi seperti speedometer, trip computer, digital tachometer, gear position indicator, fuel gauge, service indicator, ambient temperature hingga jam secara digital. Ada juga terapan sistem konektivitas yang terhubung melalui jaringan Bluetooth. Saat ini masih terhitung jari pabrikan yang menggunakan teknologi ini. Salah satunya bisa Anda temui pada All New Yamaha NMax atau unit dagangan BMW Motorrad.

Meski begitu, rasanya butuh penyesuaian lebih untuk mengendalikan Triumph Rocket 3 ini. Dengan wheelbase: 1.677 mm, lebar serta tinggi masing-masing: 889 mm dan 1.065 mm, serta ketinggian jok 773 mm. Namun, ini bisa mejadi pilihan ideal buat penggemar touring. Setang Rocket 3 disetel tinggi juga pijakan kaki yang condong ke depan.

Padu padan ini memberikan kenyamanan untuk perjalanan jauh. Pengendaliannya juga terbantukan oleh sasis, swingarm hingga perangkat roda casting berbahan aluminium. Lantas ditopang pula oleh sokongan suspensi depan USD ala Showa diameter 47 mm dengan travel suspension 120 mm. Sementara untuk peredam kejut belakang, jua dimodali merek serupa. Sudah fully adjustable disertai piggyback reservoir RSU dengan remote untuk menyetel preload.

Pada sektor pengereman, mengandalkan kinerja rem ala Brembo 4 piston radial dengan kaliper monoblok di depan untuk mengawal disc brake 320 mm. Sedangkan di belakang, terpasang rem Brembo 4-piston monoblok kaliper mengapit cakram berdiameter 300 mm. (Bgx/Tom)

Sumber: Ride Apart, Motor Sport News Wire

Baca juga: Memilih Petarung Jarak Jauh, Triumph Tiger 900 GT Pro atau BMW F 850 GS?

Jelajahi Triumph Rocket 3

Model Motor Triumph

  • Triumph Bonneville Bobber
    Triumph Bonneville Bobber
  • Triumph Speed Twin
    Triumph Speed Twin
  • Triumph Tiger 900
    Triumph Tiger 900
  • Triumph Scrambler 1200
    Triumph Scrambler 1200
  • Triumph Street Twin
    Triumph Street Twin
  • Triumph Bonneville T100
    Triumph Bonneville T100
  • Triumph Street Triple
    Triumph Street Triple
  • Triumph Street Scrambler
    Triumph Street Scrambler
  • Triumph Bonneville Speedmaster
    Triumph Bonneville Speedmaster
  • Triumph Trident 660
    Triumph Trident 660
  • Triumph Speed Triple 1200 RS
    Triumph Speed Triple 1200 RS
  • Triumph Rocket 3
    Triumph Rocket 3
  • Triumph Bonneville T120
    Triumph Bonneville T120
Motor Triumph

GIIAS 2021

Anda mungkin juga tertarik

Video Motor Triumph Rocket 3 Terbaru di Oto

Oto
Tonton Video Motor Triumph Rocket 3

Bandingkan & Rekomendasi

Tren Cruiser