jakarta-selatan
kali dibagikan

Suzuki Ignis Buatan India Raih 3 Bintang Global NCAP

  • 31 Mei, 2019
  • 974 Kali Dilihat

Dalam rangka kampanye Safer Cars for Africa, Global New Car Assessment Programme (Global NCAP) mengumumkan hasil tes tabrak Suzuki Ignis. Unit yang diuji, Ignis buatan India yang diekspor ke Afrika Selatan. Capaiannya tergolong biasa saja, hanya 3 bintang. Namun ternyata lebih baik dari Suzuki Swift rakitan India juga, yang dites Global NCAP tahun lalu dan dapat 2 bintang.



Wajar cuma 3 bintang, Suzuki Ignis cukup dilengkapi dual airbag. Standar di India dan sama seperti di Indonesia yang juga berasal dari sana. Jika dilakukan uji untuk model yang dijual di India maupun Indonesia, semestinya memperoleh hasil serupa.


Selain dual airbag, tersedia ABS dan juga ISOFIX untuk keselamatan anak-anak. Hasil 3 bintang didapat untuk proteksi terhadap penumpang dewasa dengan skor 9,99 point dari 17 poin. Justru perlindungan anak-anak nilainya buruk, hanya 1 bintang. Skornya 8 poin dari total 49 poin. Kesimpulan dari Global NCAP, rangka bodi Ignis dinilai tidak stabil dan tidak mampu menahan hantaman lebih kuat.


Skor 1 bintang untuk proteksi terhadap penumpang anak-anak, membuat Ignis tidak direkomendasikan dipasang Child Restraint System (CRS) tertentu. Dari hasil uji, perlindungannya amat kurang, terutama proteksi bagian dada dummy bocah berusia 3 tahun.


Tapi yang mengherankan, Suzuki Swift yang kelasnya di atas Ignis justru dapat hasil lebih buruk. Padahal sama-sama menggunakan platform Heartect. Ternyata versinya berbeda. Berdasar pewartaan Cardekho, Ignis berbasis sasis Heartect A, sedangkan Swift pakai versi Heartect B. Heartect A khusus mobil kecil dan menjadi basis Wagon R terbaru. Selain Swift, Heartect B juga berbagi dengan Baleno.


Hasil bertolak belakang didapat Suzuki Vitara Brezza. Memperoleh skor tes tabrak 4 bintang dengan 2 bintang untuk proteksi penumpang anak-anak. Pantas, platform-nya beda. Brezza berbasis C-platform yang juga jadi sasis S-Cross. Apakah Heartect kurang aman ketika terjadi kecelakaan? Sebuah tanda tanya besar.



Nyatanya, hasil Global NCAP menunjukkan data seperti itu. Padahal lembaga ini melakukan pengetesan jauh lebih sederhana dibanding tes tabrak lain. Protokolnya berbeda. Tidak seperti Euro NCAP yang uji tabrak frontal, samping dan tabrak tiang di samping, Global NCAP cukup tabrakan frontal. Penilaiannya pun berdasar proteksi penumpang dewasa dan anak-anak saja. Ada satu syarat jika ingin lolos mendapat 1 bintang. Fitur keselamatan minimum harus tersedia satu airbag untuk bagian pengemudi. Kalau tidak punya sama sekali, sudah pasti mendapat 0 bintang. (Odi)


Sumber: Cardekho, Global NCAP


Baca Juga: Sebelum Mudik, Kenali Gejala Overheat Pada Mobil Anda

Harga dan Promo Varian Ignis

  • GL MT | Rp 161 Juta (OTR)
    DP (mulai dari) Rp 16 Juta
    Angsuran Rp 4 Juta
    Tenor 59 Months
    Lihat Promo
  • GL AGS | Rp 171 Juta (OTR)
    DP (mulai dari) Rp 18 Juta
    Angsuran Rp 4 Juta
    Tenor 59 Months
    Lihat Promo
  • Sport Edition MT | Rp 171 Juta (OTR)
    DP (mulai dari) Rp 19 Juta
    Angsuran Rp 4 Juta
    Tenor 60 Months
    Lihat Promo
  • GX MT | Rp 180 Juta (OTR)
    DP (mulai dari) Rp 20 Juta
    Angsuran Rp 4 Juta
    Tenor 59 Months
    Lihat Promo
  • Sport Edition AGS | Rp 181 Juta (OTR)
    DP (mulai dari) Rp 21 Juta
    Angsuran Rp 4 Juta
    Tenor 60 Months
    Lihat Promo
  • GX AGS | Rp 190 Juta (OTR)
    DP (mulai dari) Rp 22 Juta
    Angsuran Rp 4 Juta
    Tenor 59 Months
    Lihat Promo

Video Suzuki Ignis

Lihat video terbaru Suzuki Ignis untuk mengetahui interior, eksterior, performa, dan lainnya.

Mobil Suzuki Pilihan

  • Populer
  • Yang Akan Datang
  • Komparasi