jakarta-selatan
kali dibagikan

Road Test DFSK Glory 560: Sanggup Melahap Medan Offroad? (Part-1)

  • 25 Sep, 2019
  • 629 Kali Dilihat


Menguji DFSK Glory 560, jujur agak sulit harus mulai dari mana. Pasalnya, dulu mobil buatan pabrikan asal Cina tak begitu populer di sini. Isu mengenai reliabilitas, ketersediaan suku cadang dan bengkel resmi yang sedikit, kerap menghantui calon pembeli. Terbukti Geely dan Chery dulu hengkang meninggalkan tanggung jawab yang harus ditanggung sendiri oleh para konsumennya.


desain DFSK glory 560


Tapi sejak kedatangan Wuling Motors ke Indonesia, persoalan itu sedikit demi sedikit mulai terkikis. Meski tak sedikit pula yang masih memandang sebelah mata pabrikan asal negeri Tirai Bambu. Setidaknya, ribuan pemilik Wuling Confero, Cortez dan Almaz, menjadi bukti kepercayaan mereka pada kualitas dan layanan aftersales mereka.


Formula yang sama dilakukan DFSK di Indonesia. Mereka membangun pabrik dan menyebar jaringan diler serta bengkel resmi secara masif. Begitu pula dengan lini produk berharga terjangkau dengan bekal fitur layaknya mobil Eropa. Pun begitu dengan kualitas material yang tak perlu lagi disangsikan. Seperti halnya DFSK Glory 560 yang diuji ini, Low SUV (Sport Utility Vehicle) termurah di Indonesia.


Lantaran itu, kami tak segan lagi mencobanya secara ekstrem. Kebetulan saya menonton video iklan di situs dfskmotors.co.id. Mobil ini dipakai oleh Agnes Monica melintasi medan offroad yang sulit dengan tanjakan curam. Saya pun jadi tergelitik untuk membuktikan kemampuan offroad SUV bertampang metropolis ini.


Ya, sebagai SUV, DFSK Glory 560 punya tugas yang sedikit lebih berat. Makanya rute yang kami pilih pun, tidak boleh mudah dilintasi. Pertama, kami mengajaknya bertualang masuk ke hutan dan area pertambangan. Lalu, kami memeras performanya menanjak di jalan berkontur tanah berpasir. Tujuan akhir, puncak Gunung Luhur, desa Citorek, Lebak, yang belakangan viral dengan sebutan, Negeri di Atas Awan. Mampukah SUV berpenggerak roda dua ini mencapai puncaknya?


desain glory 560


Eksterior


Tapi sebelum berangkat, kita bahas dulu desain dan dimensi mobil ini. Glory 560 memiliki panjang 4.515 mm, lebar 1.815 mm dan tinggi 1.735 mm. Dimensinya terbilang ringkas, membuatnya tak repot dikemudikan di perkotaan. Kalau soal desain, jelas tak perlu malu membawa mobil ini di dalam kota.


Glory 560 tampil necis dengan wujud yang banyak mengadopsi bahasa desain mobil Eropa. Misalnya, siluet samping yang menyerupai Range Rover Evoque. Desain pilar belakang juga khas SUV premium, dengan pendekatan floating roof. Rumah lampu belakangnya, kental dengan lekukan bergaya Eropa.


Tampilan kekar ditunjukkan oleh lubang fender yang besar. Pelek berukuran 17 inci membuat proporsinya semakin sempurna. Ditambah lagi ada ornamen plastik berwarna hitam, sebagai pelapis bodi bagian bawah yang menyambung dari bumper depan hingga bumper belakang. Di atap ada roof rail untuk menaruh roof rack, yang sangat dibutuhkan untuk bertualang atau mudik.


Bagian depannya terlihat atraktif. Grille lebar dengan ornamen bilah krom memberi kesan mewah. Sepasang lampu depan proyektor bergaya mata Rajawali (Hawk Eye) tampil mencolok. Ditambah lagi, ada lampu kabut serta lampu berkendara siang hari LED di bagian bumper.


kabin DFSK Glory 560


Interior & Fitur


Bagian kabin Glory 560 tak kalah mewah. Interior berwarna hitam tampil sporty. Dasbor terlihat rapih, tak banyak tombol berserakan. Materialnya juga tak seperti plastik murahan. Malah lingkar kemudi dan jok sudah dibalut kulit. Interiornya cocok untuk dibawa ke hutan, karena mudah dibersihkan.


Sistem multimedia layar sentuh ditancapkan di atas dasbor. Fitur yang tertanam di dalamnya sangat lengkap. Mulai dari pairing dengan smartphone hingga fitur navigasi ada di dalamnya. Tampilan menunya, terlihat seperti layar ponsel Android yang tak membosankan. Bahkan head unitnya ini bisa memutar video. Ia juga berfungsi menampilkan gambar yang diproyeksikan kamera parkir di belakang.


Ruang penyimpanan tersebar di dalam kabin. Mulai dari cup holder di konsol tengah, di saku pintu, hingga di sandaran tangan kursi baris kedua. Di konsol tengah terdapat kompartemen penyimpanan berukuran besar. Glove box berukuran cukup besar, pun bagasinya.



Saat kursi baris ketiga ditegakkan, masih ada tempat yang cukup untuk menaruh koper berukuran sedang. Di bawah lantai bagasinya, ada tambahan ruang penyimpanan lagi. Kalau masih kurang kursi baris ketiga bisa direbahkan rata lantai bagasi. Begitupun dengan kursi baris keduanya. Tapi memang ruang kaki kursi baris ketiga tak bisa dibilang lega. Untungnya kursi baris kedua dan pertama, tawarkan ruang kaki dan kepala yang sangat memadai.


Duduk di kursi pengemudi, posisinya bisa diatur secara fleksibel. Ada pengaturan ketinggian, bisa direbahkan dan digeser maju-mundur. Posisi lingkar kemudi pun bisa disesuaikan ketinggiannya. Sementara kursi baris kedua bisa direbahkan dan bisa digeser pula. Tak ada komplain dari kami soal akomodasi ruang kabin Glory 560. (RS/Odi)


Baca Juga: Road Test DFSK Glory 560: Sanggup Melahap Medan Offroad? (Part-2)

Galeri

Harga dan Promo Varian Glory 560

  • 1.5L Turbo 6M/T L-Type | Rp 225 Juta (OTR)
    DP (mulai dari) Rp 46,8 Juta
    Angsuran Rp 5,7 Juta
    Tenor 60 Months
    Lihat Promo
  • 1.5L Turbo CVT L-Type | Rp 239 Juta (OTR)
    DP (mulai dari) Rp 48,8 Juta
    Angsuran Rp 5,92 Juta
    Tenor 60 Months
    Lihat Promo
  • 1.5L Turbo 6M/T B-Type | Rp 194 Juta (OTR)
    DP (mulai dari) Rp 58,2 Juta
    Angsuran Rp 5,75 Juta
    Tenor 36 Months
    Lihat Promo
  • 1.5L Turbo 6M/T C-Type | Rp 215 Juta (OTR)
    DP (mulai dari) Rp 64,5 Juta
    Angsuran Rp 6,25 Juta
    Tenor 36 Months
    Lihat Promo

Video DFSK Glory 560

Lihat video terbaru DFSK Glory 560 untuk mengetahui interior, eksterior, performa, dan lainnya.

Mobil DFSK Pilihan

  • Populer
  • Yang Akan Datang
  • Komparasi